Kayla, yang berusia 13 tahun, menanggung gelombang pasang remaja pinggiran kota kontemporer saat ia berhasil melewati minggu terakhir sekolah menengah – akhir dari kelas delapan SMP yang malang – sebelum ia mulai sekolah menengah.